About Me

My photo
Gombak, Malaysia
"Aku tidak bermaksud kecuali (mendatangkan) perbaikan selagi aku masih berkesanggupan. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepada Allah aku bertawakal dan hanya kepada-Nya-lah aku kembali." (Hud 11:88)

Monday, May 9, 2011

Jika Dakwah Ini terasa Lesu, Tidak Bermaya...


Assalamualaikum, semoga semua pembaca berada dalam keadaan sihat sejahtera hendaknya, zahir dan batin. 

Coretan ini bertujuan untuk memotivasi diri sendiri, dan syukurlah jika ia dijadikan manfaat oleh Allah SWT  bagi semua yang sudi membacanya.  

Tidak Kenal Kata Henti.

Imam Asy-Syahid Hassan Al-Banna pernah berwasiat:

Janganlah engkau berputus asa, kerana putus asa bukanlah akhlak seorang muslim. Ketahuilah bahawa kenyataan hari ini adalah mimpi hari semalam, dan impian hari ini adalah kenyataan di hari esok.

Waktu masih panjang dan hasrat akan terwujudnya kedamaian masih tertanam dalam jiwa masyarakat kita, meskipun fenomena-fenomena kerosakan dan kemaksiatan menghantui mereka. Yang lemah tidak akan lemah sepanjang hidupnya dan yang kuat tidak akan selamanya kuat.

Firman Allah SWT:

"Dan Kami hendak memberi kurnia kepada orang-orang yang tertindas di bumi (Mesir) itu dan hendak menjadikan mereka pemimpin dan menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (bumi), dan akan Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi dan akan Kami perlihatkan kepada Fir'aun dan Haman serta tenteranya apa yang selalu mereka khawatirkan..."
(Al-Qashash 28: 5-6)

Putaran waktu akan memperlihatkan kepada kita peristiwa-peristiwa yang mengejutkan dan memberikan peluang kepada kita untuk berkerja. Dunia akan melihat bahawa dakwah kita adalah hidayah, kemenangan, dan kedamaian, yang dapat menyembuhkan umat dari rasa sakit yang tengah dideritanya.

Firman Allah SWT:

"Dan barangsiapa mengambil Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman menjadi penolongnya, maka sesungguhnya pengikut (agama) Allah itulah yang pasti menang."
(Al-Maidah 5: 56)

Setelah itu tibalah giliran kita untuk memimpin dunia, kerana bumi tetap akan berputar dan kejayaan itu akan kembali kepada kita. Hanya Allahlah harapan kita satu-satunya.

Bersiap dan berkerjalah, jangan menunggu datangnya esok hari, kerana boleh jadi engkau tidak dapat berbuat apa-apa di esok hari.

Kita memang harus menunggu putaran waktu itu, tetapi kita tidak boleh berhenti! Kita harus terus berkerja dan terus melangkah, kerana kita memang tidak mengenal kata "berhenti" dalam berjihad.

Firman Allah SWT:

"Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami, sungguh akan Kami tunjukkan jalan-jalan Kami."  
(Al-Ankabut 29: 69)

Apa yang Ada, Infaqkanlah di Jalan-Nya.

Ibnu Atha'ilah di dalam Al-Hikamnya menyebutkan bahawa:

“Menangguhkan amal-amal (kebaikan) sehingga adanya masa lapang (atau keadaan lebih selesa) adalah (sebahagian) dari kebodohan-kebodohan nafsu.”

Kerja yang kita ada lebih banyak daripada masa yang kita ada! Oleh itu, setiap orang walau sedikit manapun potensi yang dimiliki mestilah sama-sama menyumbang kepada kerja-kerja dalam projek mega ini.

Janganlah halangan-halangan yang ada, menyebabkan kita meninggalkan dakwah dan tarbiyah ini kerana merasakan masa kita terlalu berharga untuk 'disia-siakan' pada kerja-kerja yang tidak menentu kejayaannya ini.

Janganlah terlalu kikir wahai saudara/iku, kerana Allah SWT telah berfirman:

"Ingatlah, kamu ini orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada orang yang kikir, dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang memerlukan (Nya); dan jika kamu berpaling nescaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan seperti kamu (ini)." 
(Muhammad 47:38)

Allah tidak pernah rugi jika kita meninggalkan dakwah-Nya ini. Dia Maha Kaya! Dia tidak akan ketandusan hamba-hamba yang lebih ikhlas dalam beramal dan berdakwah!

Dari rahim Dakwah dan Tarbiyah ini pasti...

Akan lahir murabbi-murabbi baru yang ke hulu ke hilir, berhujan berpanas, malah sangat jarang sekali bermalam di atas katil sendiri, hanyalah untuk menyuburkan tunas-tunas muda umat ini agar mengenal Islam dan memperjuangkannya.

Akan lahir murabbiyah-murabbiyah baru yang melupakan kelelahan fizikal mereka, lalu 'travel' sejauhnya setiap hujung minggu demi mengisi jiwa-jiwa yang kehausan di medan-medan dakwah lain yang memerlukannya.

Akan lahir generasi baru yang siap sedia mengambil alih tugas kita setelah tiba saat yang sesuai...

Syeikh Mustafa Masyhur bertaujih:

“Kita merasa cukup gembira melihat bunga yang sedang mekar (generasi muda) itu. Kita benar-benar menghargai, menyanjungi dan menyintai mereka dan kita bertanggungjawab terhadap mereka. Kita wajib mengemukakan pengalaman-pemgalaman kita supaya mereka bermula di mana kita telah sampai, supaya sempurnalah percantuman di antara dua generasi. Generasi yang telah tua dan generasi yang baru muncul. Kelak diharapkan mereka mewarisi amanah ini secara keseluruhan, kemurniaannya dan iltizam dengan kitab Allah SWT serta sunnah Rasullah SAW juga sunnah salafussoleh RA.”

Harapan itu Masih Ada.

Saudara/i ku yang dikasihi,

Perkara yang lalu, biarlah ia berlalu pergi dan dijadikan iktibar. Masa depan masih terbuka luas untuk kita lebih Iltizam dengan Amanah ini!

Marilah kita satukan Hati, satukan Perasaan, dan satukan Fikiran demi mencapai Kesatuan Amal yang insyaallah akan membuahkan Kegemilangan Dakwah dan Tarbiyah ini!

Masa LALU adalah GURU, Masa DEPAN adalah HARAPAN!

Bangkitlah saudara/i ku, Harapan itu masih Ada...

Wallahu a'lam...

Pejabat IKRAM Gombak,
Sri Gombak.

No comments:

Related Posts with Thumbnails